November Abu

Bisa jadi hari ini akan saya nobatkan jadi hari paling sial bagi saya selama bulan November (ya, walaupun bulan November baru berjalan 10 hari sih, namun rasanya gak akan ada hari yang akan lebih apes daripada hari ini).

Awal berangkat saya sadar sepenuhnya bahwa indikator bahan bakar yang ditunjukkan oleh motor saya sudah semestinya diisi. Entah kenekatan dari mana, nampaknya dari rasa percaya diri saya yang terlalu tinggi, saya tetap kekeuh untuk gak mengisinya. Orang bilang sih prokrastinator. Sebenarnya bukan karena itu juga, melainkan saya sedang gak megang uang cash sedangkan POM bensin terdekat rupanya lagi gak bisa terima pembayaran dalam bentuk online. Alhasil saya keluar SPBU dengan agak kecewa. Motor saya masih aman-aman saja saat itu sampai akhirnya dia benar-benar matot alias mati total. Mati pula lah saya. Tidak jauh dari motor saya mogok sebelumnya ada yang jual bensin eceran, tapiiiii ingat kan saya gak bawa uang cash? Hufffttt…

Oke motor mati lalu saya, perempuan yang rapuh ini, harus mendorong si motor sampai kantor (kebetulan CUMA mogok 2 km dari kantor) tapi ini pagi-pagi, hari Senin pula. Kayaknya agak malas ya membayangkannya. Ya, saya sadar sih gak seharusnya mengeluh juga karena gimanapun itu kan kecerobohan saya, akhirnya saya terima saja nasib apes saya.

Motor saya dorong sampai kantor cabang. Berharap ada teman yang saya kenal saya bisa saya pinjam uangnya barang 10ribu buat beli bensin di tukang bensin eceran tadi. Tapi ternyata kantor sedang kosong. Aaarrrgggh! Untunglah pak satpam di kantor cabang itu bilang saya suruh titip motor saja. Oke, saya setuju, nampaknya itu ide terbaik saat ini. Lalu, saya diminta menunjukkan STNK untuk dicatat nopolnya. DAN TERNYATA TAHU NGGAAAKKK???

SAYA GAK BAWA DOMPET JUGA!!!!!

I’m dying.

Really.

Dengan wajah yang (dibuat) inosen akhirnya bapak itu percaya saya benar-benar punya STNK nya hanya saja tertinggal di rumah (actually saya bahkan gak tahu dompet saya ada di mana). Double hammer!

Terus tadinya saya rencana mau titip motor di kantor cabang terus naik bus ke kantor, soalnya kalau receh-receh kayaknya masih ada sih buat naik bus. Tapi yah setelah saya tahu saya gak bawa dompet, gigit jari deh saya.

Setelah bengong sekian detik lamanya nampaknya tidak ada cara lain saya harus mencapai kantor dengan cara berjalan kaki. Sekali lagi, biar dramatis. BERJALAN KAKI!!! Emaaakkk… mana bawaan lagi berat karena bawa laptop. HUHUHUHU…

Telat sampe kantor? Sudah pasti. Dan tahu gak, Capricorn tuh paling gak suka mengalami kejadian tak terduga kayak gini. Tapi mungkin saya produk Capricorn yang gagal juga. Entahlah… nasippp…

Update: akhirnya my mom yang super nganterin dompet ke kantor bersama si abang ojek :))

Advertisements

2 thoughts on “November Abu

  1. Huahah, seharusnya sih gak boleh ketawa ya, tapi ini jadinya kocak.
    Ini peringatan dari semesta supaya lebih teliti, Sel. Terus, biar kamu juga tambah rajin gym. *ditabok
    Seriously, I knew that feel. Kira-kira sama, sih. Aku gak ada duit sama sekali buat naik ojek dari Kalideres. Nyokap juga malah jutek. Akhirnya jalan kaki ke rumah. 2 jam, karena pake acara nyasar segala, padahal jalan kaki XD
    *ini kenapa malah curhat

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s