Tabrak Sepeda

Tadi pagi saya tabrakan dengan sepeda. Ya, saya sebut tabrakan karena bukan hanya saya yang menabrak sepeda, tapi sepeda itu juga menabrak saya.

Kejadiannya di jalan kecil dekat rumah saya. Sebenarnya jalannya gak terlalu kecil. Cukup dilewati dua mobil, tapi karena pagi biasa macet, dua jalur dipakai jadi satu arah. Alhasil, space buat jalur saya jadi tinggal sedikit. Saya menyetir biasa saja, tiba-tiba ada sepeda putar balik dan braaakkk! Motor saya oleng ke kiri. Sudah gak ada jarak buat menghindar karena si sepeda tiba-tiba saja putar balik. Padahal saat itu kecepatan saya biasa saja.

Yang saya tabrak ini laki-laki dan kayaknya anak SMP/SMA. Syukurlah banyak saksi mata sehingga saya gak digebukin warga hehehehe. Malah, warga setempat ngomelin si anak sepeda ini karena dia langsung putar balik tanpa lihat kanan kiri.

Saat itu saya sudah telat ke kantor. Tapi saya gak langsung tancap gas. Saya khawatir juga kalau si anak sepeda kenapa-kenapa. Berhubung saya gak punya waktu banyak (cie gaya) saya kasih nomor hp saya, sewaktu-waktu jika dia minta saya bertanggung jawab.

Oh ya, si anak sepeda tampaknya shock sehingga waktu saya minta maaf berkali-kali dia cuma cengengesan. Setelah memastikan dia baik-baik saja, saya langsung ngacir ke kantor.

Apes, celana saya sedikit sobek di bagian lutut. Padahal itu celana baru banget loh. Hiks. Terus kelingking kanan saya lecet sedikit. Gak parah. Kuku kaki saya sepertinya menuju cantengan. Sesaat setelah tabrakan, saya gak merasakan sakit apa-apa. Tahu-tahu di kantor baru berapa keseleo, kuku jari manis kaki kanan bocel, dan kaca depan motor saya pecah.

Sekarang saya mau istirahat, karena pegalnya ternyata baru berasa sekarang. Semoga next time gak nabrak maupun ditabrak ya. Aamiin.

Jalja~

Boyfriend of My Bestfriend

Kalian pernah gak sih diajak buat selingkuh sama pacarnya sobat? Iya, diajak.

Jadi gini ceritanya. Ada cowok, katakanlah A, dia ini teman sekelas saya selama 3 tahun waktu kuliah. Orangnya ya lucu, anak daerah gitu. Ya, mengingat dia anak baru di Jakarta, gak salah dong saya suka bantu dia jawab ini itu yang dia gak tahu. Sialnya, kebaikan saya itu telah disalahartikan. Singkat cerita, beredar rumor dia ada rasa sama saya. Gak tahu ya rasa apaan. Rasa pengin muntah kali. Hahaha.

Udah gitu, entah gimana, saya dan A kerja satu kantor. Kubikelnya sebelahan pula. Huaaa. Such a disaster. Ok, ini disimpan dulu.

Kita lanjut ke anak baru di kantor, cewek manis, sebut saja namanya Kembang. Kembang ini satu dosen pembimbing (satu kampus juga) sama saya dan orangnya baiiiiik banget. Karena cewek di kantor cuma kami berdua, kita gampang naik jabatan. Ok, kubikel saya alhamdulillah menjauh dari si A.

Gak tahunya, A ada rasa sama Kembang. Ya saya seneng lah. Bagus dong, dia jadi gak gangguin saya lagi. Tapi di satu sisi, saya kasihan sama Kembang karena gak rela cewek sebaik Kembang harus jadian sama cowok nakal macam A. Bodohnya, Kembang ini juga jadi sukaaaaa banget sama A. Ahilah. Mulut lelaki busuk memang si A ini. FYI, Kembang ini anak desa. Jadi dia polos banget orangnya.

Tap. Tap. Tap. Jadianlah mereka. Bodohnya, saya jadi perantara mereka. Jadi maksudnya saya bantuin Kembang, dengerin curhatnya, minta pendapat saya soal si A gimana soalnya kan saya udah kenal lama. I told her, A itu playboy. But it is up to you. Keputusan tetap ada pada Kembang. Duhilah, berasa jadi murabbi guweh.

Dan mereka-pun hidup bahagia selamanya.

End? Kagak cuy. Belom.

Dasarnya naluri A nakal, suatu hari dia chat saya. Pake kata-kata rayuan tai kucing kentut mberut lah pokoknya.

“Sel, gimana kalo besok kita jalan berdua? Tapi lu jangan bilang-bilang Kembang ya.”

“Hellooowww. Lu kata gue bego apa gimana.” Dalam hati saya waktu itu. Sedih amat sih ni cowok.

Saya cuma read dan gak bales. Besoknya, saya gak kasih tahu chat itu ke Kembang. Ya kebayang lah sakit hatinya kalo tahu kelaukan cowoknya. I just dont want to ruin their happiness (?)

Lagian Kembang pernah cerita ama saya kalo dia tau si A suka genit sama cewek lain. Dan bagi Kembang, dia udah terlanjur cinta dan akan memaafkannya. Hoo ya okehlah. Cewek bodoh sama cowok genit. Go ahead kelen!

Setiap malam dia selalu chat saya. Ngajak jalan, ngajak nonton, ngajak bla bla bla. Di kantor pun, kalo ceweknya lagi lengah, dia suka banget nongkrong di kubikel saya. Sampai suatu hari dia nawarin saya buat jadi selingkuhannya.

BA to the BIK!

Honestly, saya gak pernah sekalipun ngeladenin chat-chatnya dan kalo saya galak ke dia, katanya itu justru membuat dia tambah suka dan penasaran sama saya. (Acungkan middle finger).

Malah dia nyebar gosip di kantor, katanya saya dulu waktu kuliah pernah ada rasa ama dia. YA ALLAH… rasa pengin ngegebok mukanya, iya! Saya sih stay cool. Rumors just rumors. Makin diladenin makin menjadi jadi.

Segala cara udah saya lakukan buat nolak. Tetep aja loh si A ini pantang menyerah gangguin saya mulu. Sampe-sampe di kantor imej saya jadi imej “anti-cowok” gegara sering galak sama dia. Argh!! 

“Lo jangan galak-galak, Sel. Entar gak laku lo,” kata senior saya.

Bodo amat!! Thats was my self-defense, I supposed.

Lanjut.

Kemudian Kembang pindah kerja. Wah, bener aja, makin menjadi-jadi si A ini. Kamfret alaifret. Terus alhamdulillah dia sempat sibuk kerja jadi saya gak diganggu. Ok, saya bisa tenang sekarang. Lagian Kembang bilang dia sedang merencanakan pernikahan dengan A. Wah, bagus deh. Saya bisa napas, setidaknya.

Eh, jebule, semalem nih. Semalem banget. A CHAT SAYA! PAKE EMOT KISS KISS. Najosssss. Alhasil tadi di kantor sewot-sewotan. Gak ada ampun.

Sakit jiwa ni orang. Semoga aja dia cuma sekadar penasaran sama anjing cewek galak kayak saya.

Curhat: Tak Teratur

Halo, apa kabar?

Lama gak nulis di sini karena kemaren ada krisis gadget, hehehe.

Nggak ada yang penting buat ditulis sebenarnya. Hanya saja saya merasa perlu untuk sekadar menulis.

Alhamdulillah, bulan Ramadan ini saya full puasanya alias nggak terganggu dengan menstruasi. Di satu sisi, senang karena berarti nggak harus ganti puasa. Di sisi lain, saya khawatir kenapa haid saya nggak teratur ya? Belum sempat periksa ke dokter juga.

Yang lebih mengkhawatirkan lagi, hal ini bukan pertama kali saya nggak haid dalam sebulan. Pernah rekor 3 bulan. Waktu itu saya mikirnya ya karena stres aja. Tapi makin lama makin sering, kayaknya beneran deh saya harus cek ke dokter.

Duh, tapi mikirin buat antre di dokter aja rasanya males banget. Semoga nggak terjadi hal-hal serius ya. Aamiin…

Random Thought

Hai. Lama gak nulis. Selain karena sok sibuk kerjaan, ya karena malas juga sih. Heheu… Selain itu, bingung juga mau nulis apa. Kayaknya gak ada hal penting yang mesti diceritain.

Oh iya, mau curhat aja. Saya udah lama gak baca buku nih. Banyak faktor sebenernya. Tapi semua itu bermula sejak negara api menyerang saya punya modem Bolt. Koneksinya yang was wes wos bikin saya lebih betah yutuban ketimbang mantengin buku. Juga, buku-buku yang lagi saya baca ternyata tidak terlalu kuat buat mengikat saya. Saya juga udah lama nggak beli buku, baik itu buku bekas, buku diskon maupun buku baru. Buat saya, ini suatu kemunduran dan ini tentu menyedihkan.

Sekian. Nanti saya cerita lebih banyak lagi kapan-kapan.

New Place, New Hope

Minggu ini saya dan keluarga resmi menempati rumah kontrakan baru. Walaupun harga sewanya lebih mahal dari yang sebelumnya, rumah baru ini sangat nyaman dan lebih dari cukup untuk kami tempati. Tadinya saya desperate mau sewa apartemen saja. Harga sewa per bulannya tidak lumayan jauh berbeda. Tapi kemudian mikir gimana dengan sekolah Ilham dan terapi ibu.

Prosesnya seperti bertemu jodoh (kayak udah nemu aja lu, Selp). Pulang kantor, baru sempat parkir motor, belum lepas jaket dan helm, ibu tiba-tiba bilang ada tawaran kontrakan baru. Surveilah saya ke sana, mumpung baru parkir motor. Tapi ternyata gak cocok dan jauh dari ekspektasi. Lalu gak berapa lama, ada tetangga menawarkan. Saya pun langsung tancap gas menuju rumah yang dimaksud. Ternyata bangunannya baru, luas, pokoknya jauh berbeda dengan yang sebelumnya. Saat itu juga saya langsung bertemu dengan pemilik rumah untuk nego harga sewa. Setelah oke, saya pulang menemui ibu saya dan saya tidak mengatakan apa-apa saat itu kecuali mengacungkan jempol saya. Ibu penasaran dengan penilaian saya sebab ibu tahu saya termasuk picky dan perfeksionis. Lalu saya ajak ibu melihat rumahnya dan rupanya dia juga sama seperti saya; jatuh cinta pada pandangan pertama. Ibu deal, saya deal. Saya langsung bayar cash. Bapak dan adik-adik saya tentunya gak akan keberatan dengan keputusan ibu dan saya (ya, saya tahu, sebab kami kan keluarga). Meskipun awalnya bapak sempat ragu kenapa saya begitu cepat memutuskan untuk menyewa rumah tersebut. Kami pindahan malam itu juga. Sedikit demi sedikit. Yang merepotkan tentunya buku-buku saya, kata ibu. Hahahaha.

Kenapa kami terkesan begitu buru-buru pindah rumah? Well, sebenarnya sudah sejak lama pengin pindah tapi ya itu tadi, belum jodoh, sehingga susah cari rumah yang cocok. Rumah yang sebelumnya ditempati ibarat rumah persinggahan di mana kami memang tidak niat mengontrak lama di situ karena faktor harga tidak sesuai dengan kondisi bangunan (ingat, bangunan dan saya adalah hal yang sangat dekat). Tujuan kami saat itu yang penting pindah dari rumah lama yang kondisi lingkungannya sudah tidak kondusif. Sebagai sekadar penyewa, kami tahu diri. Kebetulan saya dan bapak bukan tipikal yang suka cari ribut dengan tetangga (saat itu ibu masih tinggal di Magelang untuk pengobatan).

Kekurangannya rumah yang sekarang adalah agak jauh dari jalan utama sehingga kami agak kesulitan kalau mau cari makan atau jajan (makanan mulu aja yang dipikirin). Mungkin masalah waktu saja yang akan membuat kami terbiasa. Lingkungan dan rumahnya sendiri sih boleh dibilang sangat kondusif.

Yuk yang mau main ke rumah, monggo lho 😀